Hujan Jumat Malam

October 5, 2012

ini sequelnya hujan minggu siang.

Pengen nulis tutorial Joomla cuma moodnya udah ilang. kapan2lah nanti disambung lagi 😀

Hujan minggu siang

April 8, 2012

Oke deh ini cuaca yg paling pas. Hujan dengan kadar seadanya. ga lebat2 amat. cukup dan pas.  Sembari bercengkrama di rumah bersama anak istri. Dengerin celotehan “gw junior” yg suaranya imut2 dan gayanya yg sok tau.

DSC03673

inget ni anak dr jaman masih blom bisa ngapa2in sampe sekarang bener2 bikin takjub. dr hari pertama masih di rumah sakit di dalam incubator sampe sekarang yg sok2 tereak bilang “atiati ayah!!” kalo misalnya gw mo berangkat kerja. sotoy banget emang gayanya.

Dan Berhubung rumah gw sering jadi tempat kumpul2 pasukan sirkus ato siapa aja yg ngerasa butuh hiburan. jadilah ibem punya banyak bgt om dadakan . Treatment “gw junior” ke om2nya pun beda2. dr yg spesialis di pencetin idungnya. naek motornya. ciumin pipinya. sampe dulu pernah juga ampe ikutan ngelonin pas dia mo tidur siang.

DSC03668

Haaahhhh cuaca enak bgt euyyy..  duduk di teras dulu ah bentar. nyem nyem.

Image

siapapun yg bikin ini, semua kredit untuk anda. 

Suatu gambaran yg tepat bagi siapa saja yg pernah di posisi itu.
Semoga anda manfaatnya gak hanya buat kita2 yg bekerja dibidang itu. Tapi juga para klien yg di beberapa poin masuk ke dalam tahap menyebalkan dan cuma bikin kita dosa doang karena mengumpat dalam hati.

CorelDraw X6

April 4, 2012

Image

Yeay. ini lah dia yg ditunggu2.

CORELDRAW X6.

Buat yang suka / hobi desain atau menjadikan desain sebagai mata pencaharian, saya yakin udah ga asing lagi sama software ini.

Sejak awal kemunculannya tahun 1989, CorelDraw merupakan software grafis pertama untuk windows, dan sejak saat itu hingga kini setelah 20 tahun lebih sejak release pertamanya (CorelDraw 1.0) tahun 1989, CorelDraw secara konsisten menjaga fungsinya sebagai program editor berbasis vector dengan graphical user interface yang simple dan mudah dipelajari. Read the rest of this entry »

Libur panjang gw berakhir dengan membongkar semua koleksi film2 yg pernah dibeli. lusinan film dr yg ori sampe bajakan keluar kandang semua.  action, fiction, drama sampe kartun.

Khusus untuk bagian kartun ini gw dan istri punya koleksi andalan. Bukan cuma sekedar kartun disney pixar etc. apalagi yg gaya 3D blablabla. koleksi kartun ini berisi animasi dan jalan cerita yg menakjubkan  dari sebuah studio animasi di jepang, STUDIO GHIBLI (SG)

Kenapa SG sampe menjadi koleksi khusus gw dan istri? karena disetiap ceritanya SG selalu menyelipkan pesan moral dalam bentuk yg sangat imajinatif. okelah Disney juga melakukan hal yang sama, tetapi SG mengemasnya dalam bentuk imajinatif dongeng yang membuat kita seolah2 kembali kemasa kanak2 dimana pelangi bisa menjadi jembatan antar awan dan ikan2 pun berenang di antara pepohonan. Hal itu menjadi lebih wah lagi karena SG menampilkannya dalam bentuk kartun 2 dimensi selayaknya kartun jaman dulu. mungkin penggunaan kalimat jaman dulu terasa kurang pantas tetapi inilah kenyataannya. Saat ini sudah jarang animator menggunakan tekhnik ini di karyanya. terlebih lagi dengan semakin majunya bentuk dan pengolahan 3D.

Melihat Karya SG seperti melihat animasi doraemon, candy candy, ato serial2 cantik yg dulu sempat diputar di stasiun televisi swasta tetapi dengan bentuk dan jalan cerita yg lebih indah tentunya.Walaupun begitu idealisme SG dalam bentuk 2D menjadi sebuah ciri tersendiri diantara banyaknya studio animasi sekarang. Idealisme yang menurut gw sudah mulai luntur di dera tuntutan jaman yg semakin modern.

Tanpa lebih banyak menulis silahkan liat sendiri screen capture dr beberapa film yg gw cari di google:


Ponyo on the Cliff by the Sea


My Neighbor Totoro


Princess Mononoke


Howl’s Moving Castle

Ini adalah sebagian dr karya2 SG yg sudah banyak beredar. untuk kalian yg belum tau atau baru tau ga ada salahnya untuk mencari film ini untuk dijadikan koleksi.  oh iya anak gw yg baru 2thn 3bln aja suka liat gambarnya :D.

salut buat STUDIO GHIBLI akan semua karya2nya yg imajinatif, dan juga idealismenya akan bentuk kartun 2 dimensi yg indah bgt.

Bapak Rumah Tangga

March 8, 2011

Udah satu bulan ini gw dirumah, bukannya gak dapet kerja ato pengangguran tp orang yg biasa ngurus anak pas gw dan istri ke kantor udah ga bisa nerusin lagi. Dengan penuh pertimbangan jadilah gw yg dirumah dan istri yang kerja.

Dimulailah hari2 gw sebagai seorang bapak rumah tangga dadakan. Jujur aja gw bukan orang yg ontime jadi kadang pagi gw masih males2an padahal anak udah melek ngajak aktifitas. Beruntung gw punya istri yg sabar banget ngadepin kelakuan gw yg kadang semena2.

berhubung istri gw ga sempet masak jadilah tiap pagi sambil nganterin istri berangkat, gw sama anak jalan ke warung terdekat untuk beli lauk buat dimakan di hari itu.

awal2 terasa semangat bgt ngejalanin rutinitas baru yg lucu bgt ini. cuma udah sebulan akhirnya semua berjalan udah kaya pola aja. masih semangat cuma udah ga yang terlalu kaya waktu di minggu pertama.

Gw cuma punya satu kesimpulan buat apa yg gw jalanin sekarang. TERNYATA GA MUDAH. lo mesti punya tenaga ekstra untuk semua ini.  oleh karena itu gw salut bgt buat para ibu yg memilih untuk menjaga anak dirumah.

Padahal gw ga masak. paling beres2 (nyapu,ngepel,cuci piring, cuci baju (kalo sempat)), trus juga untuk selalu becanda sama anak gw. ngajak jalan kalo sore. ikutan permainannya dia. (kejar2an, balok2an, kadang gw ajarin megang make krayon dan kertas), dan rutinitas mandi, dan makan. Dan sumpah itu butuh tenaga dan semangat 120%.

Jaga mood supaya anak ga kelampiasan emosi jg harus di jaga bgt. Gimana tuh ibu2 kalo lagi PMS ya? hahahaha salut lah for all u mom out there

Ngobrol Panjang lebar sama salah satu temen baik gw, E.P, di rumah gw tercinta di daerah selatan jakarta. Mulai dr jam 21:00 sampe 03:00 dini hari.

Semua dimulai dr cerita ngawur ngidul soal pemaksaan keyakinan di tempat dia kerja. sampe ke soal warna dan software database kantornya.

Sesuai judul gw cuma ngebahas satu kalimat pendek yg dia bilang td:

E.P. : soalnya gini bar,  kalo udah ngomongin desain grafis brarti kita ngomongin “gambar yg  ngomong”

Well, it’s true, yg jadi masalah sekarang adalah bagaimana si gambar mengucapkannya kedalam satu bahasa yg secara mudah dimengerti masyarakat. Kita ga bs bilang ilmu ini jadi sesuatu yg eksklusif lagi. mungkin iya diawal tahun 2000-an,

Tp sekarang?   – semua orang punya komputer   – dengan nulis “Tutorial” di google aja kita bisa dapetin link2 bagus soal howto desain   -blum lagi kalo jalan2 ketoko buku, mo buku belajar program apa juga ada. Jadi dimana dong hebatnya desain grafis (DG) sekarang ini?    mungkin salah satu jawabannya adalah:

KONSEP

hal ini lah yang harus dan sewajibnya membedakan kita yg secara akademis memakan habis semua cacian, revisian, kegagalan, pujian, dan bahkan semua sejarah ga penting itu di bangku kuliah (gw ga lagi curhat)

Tetep kita juga ga bisa menutup mata soal perkembangan yg ada sekarang. Semua bibit2 baru dengan gaya2 popradikalsokkreatif dan sejenisnya itu bakalan terus muncul. Konsep ini lah yang nantinya mempermudah komunikasi gambar ke masyarakat jadi lebih mudah di terima dan dicerna, selain itu, gw juga bilang ke E.P. :

GW : ga itu aja ko. yg penting juga kita harus jaga kualitas

biar gw perjelas nih, yg penting juga adalah:

JAGA KUALITAS

ini penting menurut gw. karena seiring waktu ada kalanya kita ga sadar akan hal ini, Cuma sekedar mengingatkan. bidang DG kan benar2 ga jauh bedanya sama seniman di beberapa sisi, dan berkreasi layaknya seniman itu benar2 membutuhkan mood dan mental yg prima.

Ga bakal bisa kita berkreasi dengan indah sementara hati lagi ga mood ato lagi emosi ngadepin hidup yg berat ini, kita tetep harus PROFESIONAL!  fokus! fokus! fokus!

Gw rasa 2 hal diatas bisa dan ampuh untuk membedakan kita dengan para newbie dan yg iseng2 bisa soal DG.    Kitapun pada akhirnya bisa lebih mampu menciptakan karya yg lebih bisa dicerna dan dipahami oleh masayarakat dengan bekal konsep dan kualitas yg terus terjaga itu.

Jadi mari kita biarkan mereka berkreasi dan terus jadi tukang gambar yg jempolan, hingga saatnya mereka sadar dan kita sudah menjadi SANG KONSEPTOR